Penjual Koran, Pensil Warna, dan Bukan Pensil Alis


DI SEKITARMU / Senin, April 8th, 2019
canva

Sebelumnya memang cerita ini udah pernah aku share. Tapi, untuk beberapa momen, terkadang selalu membayangi dan meminta untuk dibagikan lagi dan lagi. Nggak ngerti juga kenapa bisa begitu. Apakah kamu pernah mengalami hal demikian? Satu momen yang terus melekat dalam ingatan?

Waktu itu lagi gabut. Balik kerja, jemput Mas di kantornya, dan ternyata dia mesti ngelarin beberapa kerjaan lagi. Nggak ada kepastian kelar berapa lama lagi. Akhirnya aku menyambangi Abang Tukang Soto gerobakan gitu di depan kantor Mas. Pelan tapi pasti, gerimis sempurna membasahi tanah. Nggak jadi makan soto, akhirnya cabut ke Gramedia. Ngapain? Biasa, cari yang bisa digebet baca-baca blurb buku sama lihat yang lucu-lucu di ATK. Iya, nggak beli. wkwkwkkk

Waktu itu aku lihat dua bocah cuma mondar-mandir di area ATK. Sesekali kuperhatiin dari kejauhan. Terus, mereka mainan alat olahraga yang akhirnya ditegur sama mas-mas Gramedia. Udah tuh. Aku tengok lagi udah nggak ada. Dan tiba-tiba mereka udah main debat aja di sampingku.

“Sing cilik wae, Mbak,” (Yang kecil aja, Mbak).
“Duite ora cukup. Wes, rak usah, balek wae!” (Uangnya nggak cukup. Udah, nggak usah, pulang aja!)

Dan aku pun kepancing sama perdebatan kecil mereka. Awalnya kulirik aja tuh, tapi noleh juga aku akhirnya. Yang bikin aku kaget tuh, ketika noleh ke mereka, mereka yang udah natap aku gitu. Kayak ngasih kode yang entah apa. Kode? Kayak gebetan orang lain aja, kode-kode!

“Mbak, tumbaske pensil warna, Mbak,” (Mbak, belikan pensil warna, Mbak).
Nah, kan! Ketangkep juga aku sama mereka.

Sambil aku mondar-mandir lihat yang lucu-lucu, mereka mengekor di belakangku. Kutanya-tanya deh itu dua bocah. Hasil dari pertanyaan-pertanyaan recehku adalah mereka saudara kandung.

This image has an empty alt attribute; its file name is IMG_20171216_083756_396.jpg
Zahra dan adiknya

Jualan koran selepas pulang sekolah. Namanya Zahra kelas 2 SD dan adiknya yang mukanya imut banget pakai hijab itu, belum sekolah, aku lupa namanya. Hehe

Jualan koran di area Simpang Lima. Ibu mereka di rumah (lupa daerah mana rumahnya), kadang juga ikut jualan koran. Bapak mereka Tukang Ambil Sampah di area Citra Land.

Mereka cuma bawa duit 10ribu. Masih ada sisa koran yang harusnya mereka jual. Mereka taruh di emperan Gramedia. Ngaku dimarahin ibu mereka kalo koran yang mereka jual nggak habis.

Bayangin, Gesss! Di luar gerimis sempurna basahi tanah, dan dua bocah ini musti ngerayu orang-orang buat beli koran mereka. Ya, gimana sih di jaman yang udah digital gini. Gerimis makin menjadi. Tiba-tiba saja, imjinasiku tentang dua bocah ini menguar begitu saja.

Hari ini mungkin Zahra emang udah niat buat beli pensil warna. Nggak peduli gerimis-hujan, yang penting ada penghasilan. Akhirnya dia bisa ngumpulin 10ribu dari kerja kerasnya. Dia bawa duit itu ke Gramedia dengan harapan bisa bawa pulang pensil warna. Sebelum ke Gramedia, mungkin dia bimbang, antara pulang dengan bawa duit hasil koran atau pulang dengan bawa pensil warna dengan resiko dimarahin orangtuanya. Kemudian demi menyalurkan hobinya, dia memilih beli pensil warna dan rela dimarahin. Tapi ternyata duit yang dia bawa nggak cukup. (lagi-lagi) demi menyalurkan hobinya, demi pensil warna, dia terpaksa minta orang lain di sekitarnya. Dan kebetulan dia lihat aku, akhirnya dengan ragu dia mengatakan, “Mbak, tumbaske pensil warna, Mbak.”

Barangkali demikian yang terjadi sebelum mereka ketemu sama aku. Karena aku tau diri, sebagai pengangguran yang baru aja dapet kerjaan lagi waktu itu, aku musti cek dompet dulu. Hasilnya #RIPisiDompet. Untungnya, di saku celana ada beberapa lembar duit.

Yang kusuka dari Zahra, meskipun dia terbilang anak kecil, kuakui attitude-nya jempol. Waktu adiknya ngeyel minta pensil warna ukuran gedhe, dia langsung negur adiknya gitu. Dengan tatapannya yang … deuh, gimana ya, gitulah pokoknya, dia bilang sama aku, “Yang kecil aja nggak apa-apa, Mbak, biar kupake berdua sama adek. Kalo duit mbak kurang, kutambahi 10ribu.”

Hatiku rasanya nggak karuan dah! Ini lebih ngena ketimbang ngerasain patah hati ketika tau kalo dia bakalan nikah bulan depan! Hmmm, akhirnya ke kasir. Mereka masih mengekor di belakangku. Udah kan…

Aku masih muter-muter lagi. Kukira mereka udah balik, ternyata mereka masih muter juga. Kupantau tuh. Mereka lagi milih rautan pensil, terus ke kasir, bayar pake duit yang 10ribu tadi, alhamdulillah kulihat Mbak Kasir ngasih kembalian, itu berarti mereka masih punya sisa duit buat dibawa pulang.

Hmmm, apa yang bisa kamu rangkum dari ceritaku hari itu? Kalo aku,

  • Pertama, barangkali lewat aku, Tuhan lagi pingin ngasih rejeki ke dua bocah ini dan bukan ke Abang Tukang Soto. 
  • Kedua, bocah ini ngerti aturan. Kalo ditolong itu, bukan berarti malah manfaatin. Coba kalo manfaatin, mungkin bocah ini bakal ngeyel juga minta dibeliin pensil warna ukuran gedhe. Dan bocah ini cukup tau diri. Barangkali dia nggak mau minta bantuan lebih, diam-diam bocah ini beli rautan pensil sendiri, coba kalo nggak tau diri, bisa aja kan bocah ini minta dibeliin rautan sekalian, dan dia bisa bawa pulang duit 10ribu tanpa menguranginya? Istilah umumnya “aji mumpung”.
  • Ketiga, ini cerita tentang bocah penjual koran yang pingin beli pensil warna, bukan pensil alis, jadi emang nggak ada sangkutpautnya sama pensil alis.
  • Keempat, bolehlah kalian tambah sendiri di kolom komentar 😛 

HPku udah geter aja, Buncit telpon minta dijemput. Sepanjang perjalanan terngiang suara dua bocah ini, “Makasi ya, Mbak. Makasi ya, Mbak,” sambil berlarian bawa tas kresek. Ah!

14 Replies to “Penjual Koran, Pensil Warna, dan Bukan Pensil Alis”

  1. Segala sesuatu yang menjadi kebaikan sampean semoga selalu bermanfaat utk sekitarnya ya mba. Hebat kecil2 udah ngerti bagaimana hwrus bekerja keras demi mendapatkan yang ia inginkan

  2. Isna aq terharuuuu…. Dedek kecilnya msh sering jualan koran dsekitar situ kah?
    Smoga hobynya tersalur dan besar jd pelukis atau ilustrator atau komikus aatau apalah yang penting bahagia dan sukses

  3. Memang Allah selalu tau bagaimana memutar skenario sehingga dirimu tidak jadi ke tukang soto. Ada rejeki bocah penjual koran yang mesti tersalur lewat dirimu. Luar biasa pengalamanmu ini Isna. Jangan lelal berbuat baik ya 😉

  4. Mendengar ucapan dan mata berbinar dua anak itu pasti bikin meleleh ya. Uhhh aku bacanya aja sambil nahan sesek di dada. Karena aku pernah mengalami jaman kecil dulu. Nyuruh adikku yang bungsu pulang aja karena duit kurang untuk beli tas sekolah.

    1. Aku suka rangkuman yang pertama Mbak. Allah tidak akan pernah salah memilih jalan cerita. Lewat anak ini mgkn terbuka jalan keberkahan yang lain ya. Bisa bersedekah di waktu2 mustajab untuk berdoa. Semoga adek2 ini bs sukses di kemudian hari dan kembali menolong orang lain. Pay it forward. Sukses juga buat mbak isna. Aamiin.

  5. Ah..iya..mungkin memang Allah ingin memberi rezeki mereka lewat tangan mba..atau memberi kesemoatan pada mbak utk menambah pahala? Hanya Allah yg tahu jawabannya. Yg jelas, tetap jempol utk kepeduliannya, mba.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *