Mengubah Takdir Buruk, Caranya?

Menempuh jarak 32 kilometer -pulang dan pergi- sore tadi, bukanlah hal sia-sia bagiku. Entahlah apa yang bikin aku tiba-tiba jalan buat ketemu sama orang-orang yang nggak aku kenal sama sekali. Hahaha, sebenernya aku bukan tipe manusia yang gampang beradaptasi, entah sama orang baru atau sama orang yang udah kenal lama. Terkadang tergantung situasi juga, ding.

Maka, di tempat yang sudah ditentukan, bertemulah sama mereka yang sebelumnya nggak pernah aku temui. Kenalan dan bla bla bla. Takdir? Ya, takdir. Takdir yang sangat baik.

Jadi, tujuan awalku berada di tempat itu bukan lain karena cuma mau sharing. Lebih tepatnya dengerin orang-orang sharing, sih. Lah gimana, akunya nggak ada bahan buat dishare. hoho

Lalu, sampailah pada obrolan tentang takdir. Takdir bisa diubah nggak, sih? Hidupku udah nggak beraturan banget, nih. Apa aja yang aku lakuin kayak nggak berarti apa-apa. Selalu gagal. Selalu merasa sedih. Problem udah kayak kenangan, ngikut muluk, dan sebagainya, dan sebagainya.

TAKDIR BISA DIUBAH

Tentu saja. Takdir yang kita hadepin saat ini nggak terlepas dari proses:

SEBAB —> AKIBAT —> HIKMAH —> PERUBAHAN

Sekecil apapun sebab, akan selalu menimbulkan akibat. Kurang lebih kayak pepatah ‘barangsiapa menanam pasti akan menuai’, gitulah. Jadi, takdir baik atau buruk itu tergantung dari keputusan seperti apa yang kita ambil ketika di awal.

Terus gimana cara menghindari takdir buruk yang terlanjur membekap kita? Kalo udah terlanjur ya nikmatin aja. Wkwkwkkk. Tapi, sekiranya bisa diubah, hal itu udah pasti jadi dambaan bagi semua makhluk yang bernasib buruk, bukan?

CARANYA?

Akibat yang udah nyata ada di depan kita, yang udah bener-bener kita rasain, bisa tuh kita sikapi dengan melihat hikmah apa yang bisa kita ambil. Kalo akibat ini sertamerta menjadi masalah yang begitu pelik, anggap saja itu bagian dari proses untuk kita berubah menjadi pribadi yang lebih baik, menjadi pribadi yang lebih ikhlas.

Buat menjadi ikhlas tuh emang nggak gampang. Tapi, dalam pertemuan itu aku kayak dikasih tau kalo ada terapi quantum ikhlas gitu. Kayak terapi pikiran gitu. Pas dijelasin nggak begitu paham, terus searching deh, baru paham kalo terapi ini bisa pengaruh banget buat kehidupan kita.

Nah, manusia kalo udah ikhlas, bakalan menerima apa yang ada, nggak melulu maksain kehendak. Itu bakal pengaruh ke pikiran, kan. Tapi kalo udah nerima ya, nggak mikirin apa yang belum ada. Pikiran kita bisa kita alihin buat mikir hal-hal positif aja. Jadi, ketika mengambil keputusan pun, kita nggak gegabah karena kita punya pikiran yang jernih.

Terakhir dari semua itu adalah relakan masalalu yang pahit-pahit dan fokus sama Allah, sama Tuhan kalian. Nikmatin dan syukuri setiap perubahan yang ada. Jangan sampe kita terjerembab lagi ke masalalu.

Dah, barangkali itu yang bisa aku bagi di pertemuan waktu itu. hoho.
Kuy, mulai pikirin buat ngubah takdir yang buruk.

akan tidur, 2019
kuharap pembaca blogku sehat semua.

2 thoughts on “Mengubah Takdir Buruk, Caranya?”

  1. Indriany berkata:

    Makasih kaka infonya

    1. adindanenii berkata:

      Makasi udah mampir baca, Kak.
      Semoga bermanfaat. hoho

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *