Lifestyle

HRD: yang Paling Penting Ketika Kamu Datang ke Seleksi Tes Kerja

Kapan waktu gitu, aku dateng menuhin undangan test kerja. Prosesnya cepet banget dari aku apply lowongan kerja itu. Sempet yakin kalo rejekiku, tapi ternyata nggak lolos. Nggak apa-apa, seenggaknya dari proses seleksi kerja itu, aku jadi ada oleh-oleh buat kamu baca. Hehe

SELEKSI = PROSES
Kamu juga tau, yang namanya seleksi berarti nyari yang paling tepat. Seleksi juga berarti proses, kalo di dunia kerja berarti proses mencari karyawan yang sesuai dengan kebutuhan perusahaan. Dalam hal ini HRD (human resources development) punya peran penting buat memanajemen sumber daya perusahaan. Kalo di dunia kamu, yaaa macem proses nyari jodoh gitu kalik ya.

Sebelum mulai psikotes, Ibu HRD ngajakin peserta buat intermezo. Kira-kira ada 50-an peserta di ruang meeting itu diajakin mikir. Iya, mikir kalo aku bilang.

“Apa tujuan kalian kerja?”

Satu pertanyaan dari Ibu HRD yang kalo peserta ngejawab bakalan dia sanggah. Termasuk jawabanku. Kayak gini kira-kira.

Peserta : Cari uang, Bu.
Ibu HRD : Pengamen itu juga cari uang, Mas, Mbak. Kenapa kalian nggak ngamen aja, nggak perlu repot-repot ikut seleksi kayak gini juga dapet uang.

Peserta : Nambah relasi, Bu.
Ibu HRD : Relasi berarti temen, kan? Kamu sekolah berapa tahun? TK sampai kuliah, kalian masih kekurangan temen?

Peserta : Cari pengalaman kerja, Bu.
Ibu HRD : Sekarang gini, Mas, Mbak. Kalo kalian cari kerja buat nambah pengalaman, yakin deh kalian bakal pindah-pindah kerja. Karena apa, ketika kalian sudah ‘penuh’ di satu perusahaan, kalian bakal penasaran sama perusahaan lain, dan pindah. Itu bakal bikin kalian nggak nyampe sama apa yang pengen kalian capai.

Peserta : Untuk melanjutkan hidup, Bu, setelah lulus kuliah.
Ibu HRD : Memangnya kalo nggak kerja, kamu langsung nggak hidup gitu? Nggak napas? Nyatanya masih bisa sampai di ruangan ini, kan?

Peserta : Hening.
Ibu HRD : Jadi, yang sebenarnya kita cari ketika kerja adalah pendapatan. Pendapatan yang seperti apa? Yang sesuai dengan kapasitas kita dalam bekerja itu sendiri. Beda sama cari uang. Kalo pendapatan, kita ada kriteria-kriteria, ada perjanjian macem-macem di dalamnya.

Yang Paling Penting Ketika Kamu Datang ke Seleksi Tes Kerja
Setelah tanya jawab terkait tujuan kerja tadi, Ibu HRD ngasih sedikit bocoran apa yang paling penting dari kamu ketika dateng ke seleksi tes kerja.

Adalah attitude. Ya, sikap sopan santun kamu. Jangan salah, bisa jadi tingkahlaku kamu ini udah terekam sejak kamu nyampe di parkiran. Kepikiran nggak?

Ibu HRD bilang, dari peserta masuk ke ruang receptionist, kemudian diminta nunggu di ruang tunggu untuk beberapa saat, lalu diminta lagi buat masuk ke ruang meeting, semua itu dimonitoring. Baik!!!

Sebenernya, kalo kamu udah sadar sama pentingnya satu kata ini, attitude, semua yang kamu lakuin insyaallah bakal aman. Apalagi kalo seleksinya udah sampai tahap wawancara yang musti tatap muka secara langsung, hadap-hadapan antara kamu sama HRD, kamu perlu banget jaga sikap.

Perusahaan lebih baik punya karyawan yang nggak pinter-pinter banget tapi punya attitude baik, daripada punya karyawan berprestasi tapi attitude nol besar.

Ibu HRD

Sampai akhirnya setumpuk kertas dibagi-bagiin ke peserta, yang artinya Ibu HRD bakal mulai psikotesnya. Sebelum itu ada pesan yang harus selalu kamu pegang, terlebih buat kamu yang baru aja masuk ke dunia kerja, biar nggak kaget. Bahwa:

Dunia kerja sama dengan
welcome to new life!
welcome to the new world!
welcome to the jungle!

Yang berarti kamu musti siap ‘dimakan’ atau siap ‘makan kenyang’. Yang menjadi kawan kerjamu itu adalah sebenar-benarnya lawan. Jadi, waspadalah dengan posisimu. Tetep jaga attitude-mu yang baik itu.

Yaudah, terima kasih, ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *