Human

Cerita dari Balik Kemudi Driver Online

Hello gengs! Gimana kabar? Semoga kita semua selalu berada dalam keadaan aman dan nyaman ketika mengais rejeki yesss. Amen.

Hmm, ngomongin rejeki, kita nggak bisa nebak rejeki itu bakal dateng kapan, lewat siapa, dan dalam bentuk apa. Dia juga nggak muncul tiba-tiba di muka kita, kecuali kalo terjadi keajaiban ye. Tapi, kayaknya keajaiban pun juga butuh diusahain deh. wkwkwk. Terus, aku jadi inget curhatan driver online yang pernah aku order. Sepanjang perjalanan, di balik kemudinya, dia cerita, numpahin sisa kekesalannya.

“Saya baru narik lagi ini, Mbak, setelah beberapa minggu kemaren kena suspend.” Raut mukanya datar, suaranya kedengeran kesel banget tapi ditahan.

“Memangnya kenapa, Pak?” tanyaku sambil memerhatikan driver online ini lewat kaca.

“Dikerjain sama penumpang, Mbak,” singkatnya.

Driver online ini menghela napas panjang, kemudian melanjutkan ceritanya.

“Kapan waktu itu kan dapet orderan, bule dia, lagi pendidikan di sini katanya. Udah tuh, saya anter sampe tempat tujuan. Besoknya, tiba-tiba aplikasi saya nggak bisa dipake buat narik, langsung tuh saya tanyain ke kantor. Ternyata dari kantor dapet aduan kalo saya ambil laptop punya si bule. Saya langsung chat bule itu, masih ada chat kemaren dia order. Dia nuduh saya ambil laptopnya yang ketinggalan di mobil, padahal demi Tuhan nggak ada laptop ketinggalan, kalopun ada saat itu juga bakal saya balikin, Mbak.”

Lampu lalin menyala merah. Driver online ini makin semangat lanjutin ceritanya, beberapa kali dia mengelus dada, “ternyata dia nggak mau tau, Mbak, dia nggak mau cabut tuntutannya di kantor saya. Hampir tiga minggu loh, Mbak, penghasilan saya bener-bener berkurang, padahal ini pekerjaan utama saya. Pasrah aja saya, Mbak, cobaan mungkin, kalo emang rejeki juga bakal ada jalan baliknya, gitu pikir saya.”

“Akhirnya gimana, Pak, ini bisa narik lagi?” Dan ngepasin banget aku yang dengerin cerita beginian. Ya alamattt tak jadiin bahan nulis >.<

“Nah, itu dia yang bikin saya musti gimanain ini bule. Gemes iya, jengkel juga iya. Ternyata laptop dia ketinggalan di kelas. Bayangin, Mbak? Karena ulahnya itu, saya nggak bisa ngasih makan anak-istri, saya hampir kehilangan mata pencaharian saya. Menghambat rejeki saya tuh bule, untung di rumah punya warungan klontong gitu. Akhirnya, si bule konfirmasi ke kantor, minta maaf dan syukur saya bisa narik lagi.”

Nggak kerasa, cerita driver online ini sampe juga nganterin aku ke tempat tujuan. Dia tersenyum, berterimakasih dan mengucap doa-doa untukku. Di balik senyumannya itu, ternyata baru aja dia nglewatin masa sulit.

Hmmm, jadi pengingat buat diri sendiri ini mah. Seringnya emang aku lupa, nggak pake pikir panjang, kayak hal-hal kecil yang aku lakuin itu bakal berdampak apa ke orang lain, apalagi hal-hal besar kan?! Kalo dampaknya baik mah nggak masalah, kalo buruk? Kita nggak pernah tau kondisi orang lain. Kamu juga suka gitu nggak, gengs?

Tapi sih, dari cerita panjanglebarnya driver online tadi tuh perlu ada yang dilurusin deh. Menurutku beranggapan bahwa orang lain adalah penyebab dari terhambatnya rejeki kita, kayaknya perlu cepet-cepet diubah. Misal, oh barangkali memang bukan jatahku, bukan rejekiku; oh barangkali Tuhan lagi pengen deketin aku sama anak-istri di rumah sambil jaga warung; atau oh, Tuhan pengen aku istirahat kayaknya nih, atau apa gitu kek, buat nghindarin capek hati aja sih. Wwkwkwk, sok positif thinking banget akunya kannn.

Segitu dululah aku cerita. Mulai gabut lagi ini.


6 thoughts on “Cerita dari Balik Kemudi Driver Online

  1. Kadang rejeki orang bisa lewat kita, kadang rejeki kita juga bisa lewat dari orang lain. Kadang juga karena kita, bisa jadi malah membuka atau bahkan menutup rejeki orang lain. Yang akunya jadi mikir tuh, apakah si bule tadi enggak nelpon si bapak dulu, kan tadi mereka habis chat an? Kok langsung berspekulasi kalau laptopnya hilang di bawa si bapak. Kalau gitu mah harusnya si bule perlu tabayun dulu, biar jatuhnya enggak fitnes eh fitnah maksudnya. Dari cerita tersebut kita seperti menonton sineTV kesukaan emakku yang berjudul “kisah nyata” episode kali ini judulnya “Fitnah ojol membuat 3 minggu satu keluarga tidak makan”. Semoga menjadi pelajaran untuk kita semua untuk jangan main tuduh, budayakan konfirmasi, jangan panik ketika kehilangan laptop, dan jangan golput saat pemilu. wkwk…
    (Psstt.. nyambung komen kmren, makasi udah diijinkan curcol di web ini:D) #numpanglewat

    1. boleh juga itu mas dibikin sineTV edisi kisah nyata. wkwkwk

      setujulah kalo konfirmasi itu perlu, tapi yang seringkali kejadian, orang panik jadi nggak bisa mikir, mas.
      Yang terlintas aja langsung dilakuin. gitu nggak sih?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *