Human

5 Hal yang Mungkin Kamu Lakukan di Masa Kecil Ketika Ramadan

Di masa-masa usiaku belum genap sepuluh tahun, ramadan menghadirkan cerita tersendiri buatku. Banyak kenangan yang kurasa di jaman milenial sekarang ini udah jarang yang terlihat. Memang, jaman sudah berubah. Aku jadi rindu masa kanak-kanak dulu.

Banyak hal di masa kecil ketika bulan ramadan yang kalo diinget jadi senyum-senyum sendiri. Mungkin kamu juga melewatinya. Masa di mana kalo ramadan nggak ngurangin kita buat main-main. Asyik aja gitu.

5 hal ini mungkin pernah kamu lakuin juga di masa kecil dulu ketika bulan ramadan.

1. Puasa Setengah Hari
Pernah denger puasa setengah hari? Yang bukanya kalo pas azan dhuhur. Haha, dulu kayak gitu model puasaku. Itung-itung belajar puasa gitu. Jadi, kalo udah denger azan dhuhur gitu, aku mulai ngerayu ibu biar dibolehin puasa setengah hari. Makan deh. Tapi, dibatesin cuma satu jam, habis itu lanjut puasa lagi sampe azan maghrib.

2. Tarawih Dateng Awal, Pulangnya Duluan
Kalo lagi bulan ramadan, solat berjamaah di musola atau masjid gitu jadi rajin. Masa kecil dulu, belum azan isya aja, aku sama temen-temen udah gelarin sajadah aja tuh, ‘ngecup’ tempat, biar nggak ditempatin orang lain. Padahal mah juga tempatnya paling belakang.

Di belakang itu bukan tanpa alesan. Jadi, kenapa tempat andalan kalo solat selalu di belakang adalah biar kalo capek bisa pulang duluan. Kalo di depan kan mesti ngelewatin banyak orang, nggak enak. Seringnya pulang duluan, nggak balik rumah, soalnya orang rumah masih pada di musola, terus jajan bakso, biasanya suka ada yang jual keliling gitu. Jadi udah siapin bawa duit jajan. wkwkwkkk

3. Ngabuburit: Ngantri Ngaji
Masa kecil dulu, kalo bulan ramadan ngabuburitnya ngantri ngaji. Di tempatku itu banyak anak-anak seumuranku. Jadi suka ramean gitu kalo ngaji. Biasanya habis solat ashar gitu udah pada numpukin iqra atau al quran di tempat ngaji. Dulu ada satu tetangga, -suami-istri, yang ngerelain tenaga dan waktunya buat ngajarin anak-anak baca alquran gitu. Sekarang masih juga sih, cuma yang ngaji nggak sebanyak dulu.

Kalo lagi nunggu giliran gitu suka pada bercanda. Kadang sampe ditegur sama guru ngaji karena terlalu berisik. Akhirnya, buat ngurangin rame itu, anak-anak diminta buat latihan baca iqra-nya biar pas gilirannya baca bisa lancar.

4. Sok-sokan Ikut Bangunin Sahur Keliling Kampung
Ada nggak yang masa kecilnya pas ramadan gitu menggebu banget ikut bangunin sahur orang sekampung? Ada tuh cerita kayak gitu. Malemnya antusias banget, minta izin sama remaja buat ikut bangunin sahur. Besoknya nggak ada yang dateng karena kalah sama ngantuk.

5. Kompakan Pakai Baju Baru
Siapa sih yang nggak beli baju baru mendekati lebaran? Di tempatku itu, dulu pas masa kecil, kalo tau besok bakal lebaran, sore udah pada janjian buat pake baju baru gitu. Jadi, sore gitu keluar pada ngumpul, dan bajunya pada ngejreng semua. Aku nggak ngerti juga sih, dulu tuh biar apa kayak gitu.

Kira-kira begitulah. Sekarang udah beda banget. Nggak seberasa dulu ramadan tuh. Kalo kamu, seberkesan apa ramadan di masa kecilmu? Share yuk! 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *